Sehingga kaki mula melangkah, semula.


posted by Khairunnisa

2 comments


Dulu.

Aku teringat bertemu dengan senior lama dalam sebuah pertemuan. Katanya, dalam jalan perjuangannya, dia pernah berada di atas, aktif dengan kehadiran penuh dimana-mana agenda. Namun, dia juga pernah terjatuh dan mendiam di bawah. Hingga masa menyembuh luka, bila doa mula menampar muka. Dan akhirnya dia bangkit semula, mengumpul segala kekuatan yang ada untuk perbaiki mana yang jelek, mengisi mana yang kosong.

Aku teringat, pada masa itu, aku berada ditempat agak selesa, juga kehadiran penuh dalam agenda. Dan terfikir, mungkinkah aku akan terjatuh juga? Apa rasanya? Adakah aku juga mampu bangkit seperti beliau sekiranya aku terdiam dibawah? 


Sekarang.

Aku teringat, sekarang masa bergerak dengan tiupan angin taufan "Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji?". Membeku air mata. Tawar, tiada rasa.


Akan datang.

Aku teringat, tiada dalam data. Terdiam. Sehingga kaki mula melangkah, semula.



Catatan 2:42am
Nov 14, 2013
Rumah Balqis, Kuala Lumpur.

Aku dan Manusia


posted by Khairunnisa on , , ,

2 comments


Manusia.

25 tahun bertemu dengan bermacam ragam jenis manusia. Ada yang ;
  • baik, baik sangat macam malaikat
  • jahat, jahat sangat macam _____ (malas nak tulis)
  • pendiam, pendiam sangat seolah-olah bisu
  • becok, becok sangat macam burung.

Ada juga yang ;
  • kita rasa, dia seorang yang baik, rupanya baik di depan tapi selalu cakap buruk tentang kita dibelakang
  • kita rasa, dia seorang yang jahat, rupanya dialah yang paling banyak bantu kita dalam diam
  • kita rasa, dia seorang yang pemalas, rupanya dialah yang selalu kemas rumah masa kita sibuk 'outstation' ke mana-mana program
  • kita rasa, dia seorang yang kedekut, rupanya dialah yang selalu bersedekah dengan tangan yang tersembunyi
  • kita rasa, dia seorang yang selalu ambil peduli dengan kita, selalu bagi nasihat, sampai masa, mereka berputus asa bila kita belum berubah seperti apa yang mereka harapkan
  • sering berputus asa dengan manusia yang lain

Sebait catatan taujih Allahyarham Ustadz Rahmat Abdullah “Setiap kita akan senantiasa diuji oleh Allah SWT pada titik-titik kelemahan kita. Orang yang lemah dalam urusan duit namun kuat terhadap fitnah jabatan dan wanita tidak akan pernah diuji dengan wanita atau jabatan. Tetapi orang yang lemah dalam urusan wanita namun kuat dalam urusan duit tidak akan pernah diuji dengan masalah duit. Orang yang mudah tersinggung dan mudah marah akan senantiasa dipertemukan oleh Allah dengan orang yang akan membuatnya tersinggung dan marah sampai ia mampu memperbaiki titik kelemahannya itu sehingga menjadi tidak mudah tersinggung dan tidak pemarah. "



Kadangkala, saya sendiri merasa berputus asa untuk berinteraksi dengan orang lain. Manusia sering, menyakitkan antara satu sama lain dan sukar memohon maaf.

Kadangkala, saya teringin mahu hidup menyendiri. Tanpa manusia disisi. Tanpa merasa menyakiti manusia lain dan disakiti oleh manusia lain.

Namun, semua pengalaman yang berharga ini buat saya menyimpulkan sendiri, bahawa manusia juga pasti akan bermuhasabah tiap hari, menyesali perbuatan yang jahat dan berazam untuk berubah. Tatkala saya terlintas mengatakan bahawa "semua manusia tidak boleh dipercayai", saya akan duduk diam. Muhasabah dan berfikir bahawa "Manusia itu  juga akan bermuhasabah tentang apa yang telah mereka lakukan terhadap dirimu".

Begitulah putaran hidup, harus penuh ujian. Harus merasa disakiti dan menyakiti. Harus merasa jatuh dan bangun. Harus merasa kecewa dan berubah. Harus mengawal rasa prasangka dan selalu cuba untuk bersangka baik dengan manusia yang lain.

Benar bahawa dunia ini adalah tempat yang memenatkan malah menyakitkan hati ! Namun itulah yang membuatkan seorang hamba Allah berkualiti. Jangan pernah lari dari dunia kerna semua ini buat Syurga lebih bermakna untuk hidup didalamnya. Biarlah manusia berputus asa denganmu, kerna Allah tidak akan pernah menyia-nyiakan hambanya.

Kuncinya, Sabar diatas sabar :')


Dg Siti Khairunnisa Ismail
25 Mac 2013
Teratak Borneo, Kuala Lumpur.

The love that I've lost


posted by Khairunnisa on , ,

1 comment

[ Notes 5:29am ]

I was watched several drama, which the main character was so hard trying their best to live...

and, i’m still here, did’nt even… try my best to live well.

“When you love something, … your heart will beat fast and you will try your best to live well”

this kind of l.o.v.e that I’ve lost.

... really

scare...

Hadiah dari langit


posted by Khairunnisa on ,

3 comments

Iskandar, berbaju biru
Diari Iskandar, anak PASTI saya yang menghidap Autism.

"Ustazah...azan... solat." kata Iskandar, satu persatu. "Is nak solat Isya' ke?", saya menguji. "nak...nak...jum". Saya bentangkan sejadah, dia berdiri ditepi saya, tak berganjak walau diganggu anak-anak yang lain.

Saya memimpin tangannya pulang ke rumah, tak jauh dari PASTI As Salam. "Ustazah... ustazah..." , tegur Iskandar lagi. "Ya sayang?", Iskandar memandang ke langit, "tu.. bintang... bintang... banyak bintang... Maha Suci Allah" balas Iskandar. Saya terdiam. Sucinya hati anak ini. Berbanding anak-anak yang lain, Iskandar, seorang anak kecil penghidap Autism, lebih soleh gayanya, lebih cepat belajar.

Di saat anak sihat yang lain bertatih mengenal "Mata - Ainun", Iskandar sudah jauh ke depan. Di saat orang lain melihat Iskandar seperti seorang anak yang kurang normal dari biasa, saya melihatnya sebagai anak yang luar biasa, anugerah Allah buat ibu bapanya, dan saya :,)

12 September 2012
PASTI As Salam, Pantai Dalam,
Kuala Lumpur.

Penyeri Ramadhan 1433 H


posted by Khairunnisa on ,

1 comment



Dengan nama Allah yang Maha Mencintai para hambaNya.

10 Ramadhan menjenguk. Jangan saja kita tersipu malu. Harus rasa teruja! gunakan sisa umur kita yang mungkin tidak panjang ini menggali dan menstrategi baki 20 Ramadhan yang akan datang dengan teliti. Jangan saja dipersia dengan tidur - iftar - sahur. Sayang sekali ...

Sudah cukup lama ruang ini tidak dikemaskini. Umur semakin meningkat bermakna semakin bertambah perkara yang menuntut keperluan. Keperluan dunia juga akhirat yang pasti. Allah jua lebih memerhati dan menilai.

Apa yang pasti, ada satu program yang sedang kami usahakan. Cukup lama perancangan. Jelajah Dakwah Sabah. Ya... sebuah usaha dakwah anjuran Markas Siswa Siswi Islam Sabah yang bertapak di tanah semenanjung. Program ini tidak lama lagi. Oh... 13 hari saja lagi. Program ini umpama, penyeri Ramadhan. Saat-saat yang berlalu hanya memikir dan merancang tentang strategi mendekati ummat kini.




Namun, melihat sahabat-sahabat penggerak program Jelajah Dakwah Sabah bertungkus lumus mencari dana tambahan untuk JDS. Turun naik pejabat agama, ulang alik dari Beaufort ke KK, berhubung kepada pihak itu dan ini. Saya cukup tersentuh. Hingga apabila saat-saat yang berlalu tanpa memikirkannya saya rasa bersalah. "Apa sumbangan aku untuk membantu program ini?" - cukup mendebarkan. Tapi saya pasti, usaha itu tidak sia-sia. Moga Allah permudahkan semudah-mudahnya usaha dakwah kami.

katakanlah "pertolongan itu hanya milik Allah semuanya. DIA memiliki kerajaan langit dan bumi. Kemudian kepada-Nya kamu dikembalikan" (39:44)

Kepada yang ingin membantu usaha dakwah ini, sumbangan boleh di salurkan ke akaun Bendahari MARSIS 12150005165209 (CIMB atas nama Nur Hidayat Rahmat - 0192966399 )

Kongsi keberkahan Ramadhan dengan ringankan beban insan yang memerlukan. Ramadhan kan, Allah bilang "puasa itu untuk Ku, Aku akan membalasnya" - hadis Qudsi ;) Moga ia menjadi peluang sedekah yang terbaik dalam bulan Ramadhan. 


10 Ramadhan 1433 H
Tawau, Sabah.

About

Blog Widget by LinkWithin