Archive for October 2010

Anak pemalu


posted by Khairunnisa on

9 comments


Aku mahu bicara sesuatu,
tapi malu,
melihat reaksi mak,
sambil mencari muqaddimah yang sesuai,
apa mungkin aku perlu berpantun!
hanya cuma mahu menerangkan itu.

Aku mahu bicara sesuatu,
sejarah silam mak jadi taruhan,
"tahun bila mak dan abah kawin?"
di tanya semula kita, kenapa?
oh... saja bah mahu tahu.

Aku mahu bicara sesuatu,
tapi pipi masih kemerahan,
apa mak tahu tujuan aku?
cheezy wedges ku gigit satu persatu,
nah, tak lama habis makanan ni,
macam mana mau cakap ney.

Aku mahu bicara sesuatu,
tapi yang ku bincang,
"macam mana abah dan mak bertemu?"
di tanya lagi semula, kenapa?
oh... saja bah mahu tahu.

Aku mahu bicara sesuatu,
tapi, kawan mak selalu menggangu,
wah, hilang feel ku,
"mahu fun fries ni dek?"
"oh terima kasih"
dalam hati "aku cuma mahu bersendirian dengan mak aku"

Aku mahu bicara sesuatu,
di mulakan perihal sahabatku,
si fulan tak lama lagi kawin,
si fulan risau itu dan ini,
si fulan sudah melahirkan anak,
tinggal perihal "si aku" yang masih membatu.

Aku mahu bicara sesuatu,
tiba-tiba,
"ayo la Puan Dayang (nama mak),
boarding time suda ney",
nah, haru biru,
rosak rancangan ku.

Aku mahu bicara sesuatu,
tapi mak suda siap depan pintu,
tinggal lagi menunggu seruan pramugari,
"na, bagus-bagus belajar ya nak"
"orait, kirim salam sama abah"
oh... rancangan ku hambur,
iya la, salah ku.

Aku mahu bicara sesuatu,
akhirnya,
ku ketik handphone ku,
lancar mengarang ayat,
hampir jadi essay!
rupanya memang style aku,
mulut kaku tapi tangan laju.

Aku mahu bicara sesuatu,
yang akhirnya di sampaikan
tanpa mata ke mata,
mengharap hati ke hati,
pendek saja jawapan mak,
tapi cukup buat aku berfikir panjang.

Aku...
kalau lah aku cakap awal-awal tadi,
bole discuss panjang-panjang,
maaf kan aku,
aku anak yang pemalu!

Mereka...
sudah penat mereka berbahasa,
mengatakan itu dan ini,
menasihat "kau perlu mencuba",
mengambil atau memberi peluang.

Tuhan...
tolonglah, bantulah.

Kamu...
doakan ya!


_____________________________________

1.40pm
30 Oktober 2010,
Kuala Lumpur International Airport.

Ku sampaikan Se Buah


posted by Khairunnisa on

6 comments



Sebuah pertemuan,
bukan bermakna memberi harapan,
aku cuma ingin berkongsi cerita impian,
yang baru dibina semalam.

Sebuah perpisahan,
bukan bertujuan memutuskan sebuah harapan,
aku datang untuk menjelaskan keadaan,
moga kamu dapat faham.

Sebuah perasaan,
bermakna bukan SUKA untuk suka-suka,
bukan nya TAK SUKA untuk saja-saja,
kita ada fokus, matlamat dan tujuan,
kita ada sebab bukan sekadar keinginan,
kita fikir sebuah harapan untuk dilaksanakan,
kita mencari jawapan berpaksikanTuhan.


Sebuah harapan, 
bermakna ia sesuatu yang
bukan untuk di kenang,
bukan untuk dihilangkan,
bukan sekadar hiasan,
bukan tercipta sebagai alasan,
tapi untuk dilaksanakan.


Sebuah perjalanan,
tak sama ertinya dengan sebuah pelarian,
aku cuma ingin melangkah jauh,
bila keputusan Matahari untuk naik lebih tinggi.

Sebuah keputusan,
yang ingin ku pertahankan,
untuk masa depan,
untuk memaknakan sebuah perasaan,
untuk tidak mensiakan jawapan Tuhan,
supaya tidak ada yang dikecewakan,
supaya semuanya reda dan faham.

Maka, moga kamu terima...


Sebuah kemaafan,
yang sedang aku coba sampaikan,
moga tiada lagi taufan,
yang berputar dalam fikiran kalian.


Inilah sebuah aku..
yang kamu perlu tahu.


__________________________


nukilan,
Ds Khairunnisa Ismail;
hamba insan biasa.

Macam-macam rasa


posted by Khairunnisa on

No comments


Bacalah dengan nama Tuhan-Mu.

Saya berikrar pada diri,
mahu jadi rajin,
sebab tu saya sanggup patah balik ke kampus,
konon tak dapat tumpu belajar di rumah.

Saya baru buka laptop, konon mahu download past exam paper.
Tiba-tiba saya teruja.
Bukan pada isi laptop,
tapi pada mereka di hadapan saya ni.

Mereka tengah melukis!
ya.. melukis.
Ingin saya bertanya, tapi mulut berkunci.
Takut mengganggun konsentrasi mereka.
Mereka student cina. Sedang mengecat atas kanvas klasik.
Macam dalam cerita cina klasik tu.
Yang banyak bertampal di dinding-dinding istana lama.

Seorang lelaki sambil berpakaian lengkap, dua orang perempuan. Seorang guru perempuan cina.




Saya sangat tertarik.
Seolah-olah mahu berkata..
"boleh lukiskan untuk saya?"..
terbayang bunga Matahari, kesukaan saya.

Mereka bersungguh-sungguh mengecat kanvas itu.
Beberapa helai sudah siap.
Dan saya pula...
masih terpaku di sini,
tanpa kata, tanpa suara.

Nah.. macam ada yang tidak kena.
Saya pun baca balik entry ini.. scroll ke atas..

"Saya berikrar pada diri,
mahu jadi rajin,
sebab tu saya sanggup patah balik ke kampus,
konon tak dapat tumpu belajar di rumah."

Jadi sahabat-sahabat..
bila rasa diri serba tak kena,
bila rasa "eh..aku sepatutnya buat apa tadi ney?"
bila rasa lengang semacam,
bila rasa diri free semacam,
adalah tu yang tak kena.

So, kena check balik apa tujuan asal kita,
apa matlamat kita,
baru hidup ni terarah, terpandu,
terlindung dari kes buang masa.

Apa yang kamu dapat lepas baca entry ni?
jangan biar diri anda free dari tidak membuat apa-apa.

Aduh... kembali mood asal. Saya mahu sambung download ni, orait!



*Keadaan sebenar: tengah eskep dari Forum Hantu... sebab besok ada ujian. Hihihi..

Terima Kasih


posted by Khairunnisa on

No comments

video


"Bercakap dengan Tuhan, 
isyarat-NYA di mana-mana" 

Terima kasih,
kerna sepertinya dia rasa,
walau mungkin hanya "rasa".

"Bercakap dengan hati,
rupanya baru dia mengerti"

Terima kasih,
kerna sepertinya dia mendengar,
walau kata-kata ini tanpa bunyi.

"Bercakap dengan diri,
moga Tuhan membantu di sana & di sini,
demi harapan.. kerna menjadi harapan.."

Terima kasih,
kerna seandainya itulah jawapan
yang terbaik buat masa ini,
terlerai resah hati,
memperkuat yakin,
menambah istiqamah doa.

Terima kasih,
kerna mempersiap diri.

Maaf,
kerna menanti,
DIA juga lebih mengetahui.

Terima Kasih.



________________________________________________



dari meja Matahari,
Ds Khairunnisa Ismail,
5.00pm, 25 Oktober 2010.

Menanti MATAHARI lagi


posted by Khairunnisa on

No comments



Matahari,
tak salah naik tinggi,
cuma moga kau sedari,
ada entiti yang menanti di sini.

Matahari,
tak salah bersinar terang,
cuma takut nanti kau tak perasan,
aku cuma berdiri disini!

Matahari,
sinarmu buat ku tersungkur di atas sejadah,
bayangmu berserta pesanan yang Maha ESA,

"Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Ku perkenankan bagimu" (1)

dengan syarat ;

"dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka HENDAKLAH MEMENUHI (SEGALA PERINTAH-KU) DAN HENDAK LAH BERIMAN KEPADA KU , agar mereka selalu berada dalam KEBENARAN" (2)

kemudian,
aku menanti bersama JANJI pada Ilahi.


nukilan,
Ds Khairunnisa,
21 Oktober 2010


________________________
1. (al-Mu'min:80)
2. (2:186)

Bintang Malam


posted by Khairunnisa

No comments

video


Ayunan nya lemah gemalai. Aduh, iya la.. si anak masih celik. Sambil tersenyum, si ibu mendendangkan....


_______________________________


Bintang di langit 
Kerlip engkau di sana 
Memberi cahayanya di setiap insan 
Malam yang dingin 
Kuharap engkau datang 
Memberi kerinduan di sela mimpi - mimpinya 

Melangkah sendiri di tengah gelap malam 
Hanya untuk mencuri jatuh sinaran 
Tak terasa sang waktu 
Melewati hidupnya 
Tanda pagi menjelang 
Mengganti malam 

Oh bintang tetaplah... pastikan cahyanya 
Sinari langkahku setiap saat 
Bintang pun tersenyum... dengarkan pintaku 
Berikan kecupan di sudut tidurnya


_______________________




Lagu ini selalu di dendangkan pada zaman dahulu kala mendodoi anak. Mungkin bukan aku atau anda, tapi mereka di tanah Jawa. Saat termenung di balik timbunan kerja... kenangan itu menjelma. Satu imbasan yang masih tersimpan kemas dalam timbunan koleksi kenangan; 


Pada masa itu, yang meng-ayun buaian aku ialah abah. Sambil memegang botol susu berisi air merah (sebab masa tu baru usia dalam 4 tahun mungkin).. alunan zikir "Subhanallah, alhamdulillah, allahuakbar" bergema, mengiringi malam-malam ku. Itu lah abah terhebat yang pernah di miliki. Wajahnya tegas, tapi hatinya lembut. Macam aku ^). 


Apapun, moga malam-malam anda bertemu bintang hati masing-masing.Sekali-sekala mengimbas mereka-merka yang tersayang... jauh nuuuuuuun di sana.


Selamat malam !

Hukuman HATI


posted by Khairunnisa on

No comments



Nota hati 15 Oktober 2010;


Izinkan aku untuk "melarikan diri" hari ini,
Izinkan aku meninggalkan apa yang ada di sisi,
Izinkan aku merawat hati,
Izinkan aku muhasabah diri.


Kerna,
Bahu mana yang tidak berat,
Jasad mana yang tidak penat,
Fikiran siapa yang tidak buntu,
Jiwa mana yang tidak kusut.


Jadi, aku mohon..
Izinkan aku meng'itikaf diri,
merenung langit,
berbaring di bumi,
tanpa ada sesiapa yang menyedari entiti ini.


Moga DIA menerima kami,
menjadi tetamuNYA malam ini,


cuma kali ini.  


_________________________


Aku baca berulang kali.. apa betul karya ku ini bicara hati. Kemudian, aku pergi "bertemu" Ibnu Athaillah untuk mengadu. Dia cuma tersenyum. Di hulurnya kitab hijau. Ohh, Lathaif al-Minan !! Aku lantas bertanya, "apa ini boleh meringankan kekusutan hati ku?". Beliau tersenyum dan belalu pergi. 


Aku bingung. Lalu, ku selak kitab lama itu... terkaku, terhiris, tertampar dengan apa yang tercatat..


-Munajat Ibn Athaillah-



"Tuhanku, keluarkan aku dari hinanya diri!

Sucikan aku dari keraguan Syirik sebelum masuk liang kubur!

Kepada-Mu aku meminta pertolongan maka tolonglah aku!

Kepada-Mu aku bersandar maka jangan tinggalkan diriku!

Kepada-Mu aku mengaitkan diri maka jangan jauhkan aku!

Di pintu-Mu aku bersimpuh maka jangan Kau usir aku!

Kepada-Mu aku meminta maka jangan kecewakan aku!

serta karunia-Mu yang ku inginkan maka jangan Kau haramkan aku darinya!"



_________________________


Dg Siti Khairunnisa Ismail,
Akademi Islam Uni.Malaya
15.10.10 - 11:45am

Bayang


posted by Khairunnisa on ,

No comments


walau hanya BAYANG,
 mereka beza dengan "kalian" yang berdua tanpa ikatan, 
kerna mereka telah bersatu atas izin Tuhan






p/s: lain kali, bagi jendela yang luas sikit.. baru "bayang" impian itu bahagia =)

note: ni gambar Sis Syiken & her husband (Azhar) on their NIKAH day @ 10.10.10 . Moga berbahagia hingga ke Sorga =)

Belum cukup kuat?


posted by Khairunnisa on

2 comments


~ saat MATAHARI ku belum cukup sinarnya untuk memuaskan pandangan mata kamu, 
janganlah menyalahkan si awan hitam yang melindunginya, 
ketahuilah.. ia menghalang bukan untuk selamanya.. 
"kami" sedang cuba mengumpul cahaya dari kesakitan api sendiri.. 
"kami" mohon, bersabarlah buat seketika, boleh? ~  by Ds Khairunnisa.

Kata-kata ini terbit saat aku tercampak ke dalam zon Critical Situation. Ya, kamu tidak salah melihatnya. Gambar dan kata-kata ini sebenarnya "satu". Jangan kamu lari dari maksud asal. "Kami" itu ialah "aku" & "matahari". "Matahari" pula ? sangat mendalam bagi aku. Pandang saja ia di langit. Segalanya boleh di tafsirkan oleh si bulat yang berwarna keemasan itu. Dia melambangkan kemegahan alam , menyerikan taman, juga sumber bagi yang hidup !. Dia lah harapan hingga sanggup di sanjung oleh si jahil, bukan tanda bersyukur, tapi tidak tahu bahawa segala yang di miliki itu adalah dari yang Maha Kuat. 

Ahh, makin aku berkata-kata, makin kamu tidak faham. Begitulah jadinya bila niat ku mahu kamu faham dan membacanya dengan mata hati. (rupanya..) 

Lebih baik aku tinggalkan kamu membacanya berulang kali, kerna hari ini, "kami" akan berhadapan dengan panas api sendiri yang mengada-ngada di cetus di hari lalu. Hati memang gerun, kecut, tapi, kerna aku ada DIA di hati... kerna aku ada MATAHARI-Nya dalam genggaman ku! Begitulah hidup "kami", tidak pernah di biar senang lama, takut lalai hidup di atas tanah milik-Nya.


"tidak sesekali menjaja simpati kalau tahu salah sendiri, berhadapanlah dengan "api" yang kamu cetus!! nescaya ia akan padam sendiri... " by Ds Khairunnisa Ismail, 2010




Note:
1. Mahu di fahami dari hati kamu.
2. Tahu membebel bila sedar silap sendiri. Jadi, terpulang pada kalian yang memahami aku dari 1001 sudut yang berbeza. 
3. Terima kasih pada yang cuba untuk memahami! sekurang-kurang, kamu sudah cuba. Itu sangat di hargai.

Malam itu ...


posted by Khairunnisa on ,

No comments



Aku ingin bersendirian di malam itu
bilang mereka, aku kan jumpa kekuatan
yang luar biasa, tapi
kadang aku mampu
kadang terlimpas waktu


Aku ingin bersendirian di malam itu
mengumpul titis embun keyakinan
di kelajuan maksima cahaya 
kemudian biar tenang bersiaga
untuk menggenggam Mataesso ku


Aku ingin bersendirian di malam itu
mencari cinta Sang Pencipta
bertebaran di langit yang bercahaya


Jadi..
Izinkan aku.. biarkan aku.. 
bersendirian di malam itu.






Melalui saat yang kritikal,
Ds Khairunnisa Ismail,
Rumah Borneo,
5 Oktober 2010.

About

Blog Widget by LinkWithin