Archive for July 2009

Bila wanita non-muslim memakai hijab - Mari temui Spencer Wall


posted by Khairunnisa on ,

8 comments

Spencer Wall, fourth-year English and sociology major, talks about her experience wearing a hijab on Wednesday night at Kerbey Lane Cafe. Wall, a Christian from West Texas, embarked on a personal experience in which she dressed as a Muslim woman for a year, starting in April.



Apa yang dilakukan Spencer Wall, seorang perempuan AS berusia 20 tahun berasal West Texas, tergolong unik dan tidak lazim di tengah masyarakat yang majoriti sakular non-Muslim. Wall sendiri beragama Kristian, tapi sejak akhir April lalu, ia memutuskan untuk mengenakan busana muslimah lengkap dengan jilbabnya selama satu tahun ini.

Apa sebenarnya tujuan Wall melakukan itu semua?

Wall mengatakan bahwa ia tidak sedang berkesperimen tapi ia belajar dari pengalaman. Ia ingin merasakan bagaimana rasanya menjadi bagian kumpulan miniroti-seperti komuniti Muslim- yang kehadirannya selalu dipandang sebelah mata dan dicurigai. Meski Wall sendiri mendakwa tidak suka mewakili komuniti Muslim.

"Saya bukan ingin mewakili para muslimah atau komuniti Muslim. Saya ingin tahu seperti apa rasanya menjadi seperti mereka, sebentar saja ..." ujar Wall.

Perubahan penampilan Wall tentu saja mengundang tanya teman-teman dan orang-orang di kawasan Wall. Dan Wall memang mengalami hal-hal yang tidak diharapkannya sejak mengenakan jilbab dan busana muslimah. Orang kerap memandang Wall dengan curiga, tidak mau berbicara dengannya dan ia sering menerima cemuhan. Bahkan pernah ada pengunjung di restoran tempatnya bekerja, menolak dilayani Wall. Tapi seperti kebanyakan muslimah di AS yang kerap menerima perlakuan tersebut, Wall tidak ambil peduli dan tetap melangkah.

Pertanyaan yang paling sering diterima Wall adalah pertanyaan dari mana ia berasal. Pertanyaan sempit orang-orang Amerika yang masih melihat warga Muslim sebagai pendatang haram. Awalnya, Wall menjawab pertanyaan itu dengan penjelasan soal "keinginannya belajar dari pengalaman". Tapi lama-lama, Wall bosan juga dan menjawab pertanyaan itu dengan kalimat pendek, "Saya bukan Muslim, tapi saya mengenakan jilbab karena saya menginginkannya."

Meski demikian, Wall mengakui pernyataannya itu tidak sepenuhnya benar, karana jauh di dalam hatinya ia merasa tidak boleh keluar rumah tanpa mengenakan busana muslimah. "Saya pernah mencuba tidak mengenakan jilbab sehari saja. Ternyata saya tidak mampu melakukannya," aku Wall.

Bukan hanya dalam berbusana, Wall juga mengikuti kebiasaan sebagaimana layaknya muslimah. Ia menolak hubungan seks bebas dengan lelaki. Di butik pakaian, Wall pernah meminta pelayan butik untuk menutup celah yang agak terbuka di tempat ganti pakaian, karana kakinya akan terlihat ketika mencuba pakaian.

Wall mengatakan, pengalamannya "menjadi seorang muslimah" mengajarkannya untuk menghargai dan menghormati hal-hal yang sifatnya peribadi bagi dirinya sendiri. Satu hal yang menurut Wall, tidak pernah ia rasakan dalam ajaran agama Kristian. Wall bahkan mengatakan, suatu hari nanti ia juga ingin merasakan bagaimana rasanya menjalankan solat lima waktu setiap hari.

"Seperti Anda tahu, kami hidup di tengah masyarakat yang tidak peduli dengan aktiviti peribadahan. Dengan pengalaman saya sekarang, saya merasakan diri saya lebih dekat dengan Tuhan," ungkap Wall.

"Pengalaman ini mengajarkan saya untuk menghormati perempuan yang memutuskan untuk di rumah saja menjaga dan mendidik anak-anaknya, menghormati mereka yang mengenakan jilbab dan beraktiviti di luar atau ingin menjadi seorang CEO," sambung Wall.

Meski sudah berbusana muslimah dan menyatakan ingin mencuba solat lima waktu, untuk ketika ini cahaya Islam mungkin belum menyentuh Wall. Semoga di suatu saat Allah SWT memberikan hidayah Islam padanya.

Sumber:
http://eramuslim.com




Respon saya:


Dapatkan CuteComment di SahabatMusleem.blogspot

Dia (Spencer Wall) dah merasainya. Merasa dekat dengan tuhan semasa menjalankan perintah memakai hijab. Kita bagaimana? Adakah kita merasainya? Beza kita antara dia cuma IMAN. Tapi dia merasainya. MasyaAllah, cek semula IMAN kita. Agaknya apa masalah kita untuk memakai hijab?


Dapatkan CuteComment di SahabatMusleem.blogspot


Menurut pendapat saya, muslimah yang mengenakan hijab ada beberapa ciri, Muslimah memakai hijab kerana....

1. Allah ( seperti yang dituntut Islam )

2. dah biasa berhijab dari kecil lagi, sebab mak suruh. Even masuk Universiti pun, kalau tak pakai hijab nanti keluarga kecewa dan marah. ( tergolong Islam pada keturunan ni )

3. suami atau boyfriend suka tengok kalau berhijab ni, nampak lawa dan sopan. ( ni tergolong dalam muslimah tak ada prinsip )

4. masa kuliah kena pakai, wajib. Setakat kawasan kampung ni, buat apa nak pakai, dari kecil sampai besar orang kampung tengok. Dah biasa. Macam keluarga la jugak. ( golongan hati yang berbolak balik )

Jadi, fikir semula. Dia (Spencer Wall) siapa, kita siapa. Berbalik kepada arahan Pencipta kita dalam surah An-Nur : 31
" Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka atau saudara-saudara mereka atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam atau hamba-hamba mereka atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya. "


Harapan saya yang amat besar, moga hidayah Allah sampai kepada hati Spencer Wall untuk menerima kebenaran cahaya Islam. Semoga hidayah Allah menyentuh hatimu.

Moga hidayah Allah juga membuka hati para muslimah kita di luar sana, yang masih meragukan
Iman mereka tentang hijab.








Dapatkan CuteComment di SahabatMusleem.blogspot

" Aku meragui, lantas aku berfikir. Aku berfikir, lantas ku temui diri! "

DSKHAIRUNNISAISMAIL
Lokasi terkini: Universiti Malaya Kuala Lumpur
0300am, 27072009
http://qalamhazin.blogspot.com

Menggenggam dunia !!!


posted by Khairunnisa on ,

No comments




Seronoknya andai dapat menggenggam dunia kan. Kami dapat kerja simple dari Lect Pn.Arni minggu lalu. Pn Arni suruh kami lukis peta dunia. Beliau nak kami hafal semua negara-negara yang terlibat dalam sejarah dunia. Pn Arni seorang lecture yang suka bercerita. Seronok dengar bila beliau dah mula bercerita tentang sejarah, sains politik dll. Cara penyampaian beliau buat kami tak mengantuk.


Sebelum beliau memulakan kuliah, beliau telah keluarkan sebuah Globe dan suruh kami sentuh seorang demi seorang. Lepas tu, beliau kata, perasan tak, dunia ni ( menunjuk kepada Globe di tangan beliau ) kecil jea kan. Tengok, pegang dengan tangan pun boleh, nak peluk pun boleh. Rasa betapa kecik nya la dunia ni kan. Geli hati saya mendengarnya. A'ah, betul jugak kan.


Lepas tu, beliau kata, perasan tak, stesen tv barat macam BBC dll suka tayang kat sisi skrin tv mereka tu Globe tengah berpusing-pusing. Agaknya, dengan cara tu (melihat Globe dalam tangan) mereka (barat) rasa betapa senangnya nak miliki dunia ni. Sebab tu mereka senang jea nak tindas negara lain. Seolah-olah dunia milik mereka. Maka wahai yang mengaku beriman sebenar-benar IMAN, kita tahu dan yakin bahawa DUNIA itu MILIK ALLAH. Jadi, jangan kita bersembunyi di balik dinding globalisasi. Jangan hanya tahu angguk-angguk dan geleng-geleng tanpa pelaksanaan sistem Allah yang sepatutnya bergerak di atas bumiNya.


"Dan bagiNyalah (hak milik) segala yang ada di langit dan di bumi dan kepadaNya sahaja tertentu ibadat dan ketaatan selama-lamanya; (sesudah kamu mengetahui yang demikian) maka tidaklah patut kamu takut kepada yang lain dari Allah." An- Nahl : 52


Lemahnya kita kerana kekurangan ilmu. Mereka (barat+kafir+zionis laknatullah) tidak tidur kerana mencedok ilmu dan khazanah kita. Mereka mengkaji strategi Islam yang terdahulu dan yang agung itu. Tapi kita masih melahirkan kekaguman terhadap mereka.


Mari genggam dunia semula. Rasai yang kita ini hanya insan kerdil. Kita ini hanya hamba Allah. Yang perlu melaksanakan Islam zahir dan batinnya. Pesan pada sahabat, andai diri kita lalai, salinglah tegur-menegur. Hayati surah Al-Ikhlas.


Di sini, saya tampilkan beberapa gambar peta dunia dan gambar yang khususnya. Sebenarnya untuk memudahkan sahabat-sahabat saya yang belum dapat cari peta dunia tu ( dan lebih tepat lagi atas permintaan sahabat saya. Siapa? sahabat saya lah ). Huhu. Kepada sahabat-sahabat Sains Poltik Islam tu, terimalah... (cewahh). Jangan tak lukis tau, cantik-cantik sikit huhu. Sebab, masa search dalam Google tu, lambat jea timbul wajah-wajah peta ni. Oleh sebab saya dah dapat tu, saya kongsikan la kat sini.



















Haa... para pembaca dah habis tenung tak dunia kita ni? Rasa macam dah lawat semua negeri kan. Hehe. Melancong atas kertas pun boleh la ek. hehe. Lepas ni, jangan ingat hanya ada Malaysia jea... kenalilah dunia anda, luaskan fikiran, pandanglah sejauh mungkin.


Sekian untuk perkongsian secara santai kali ni.





" Aku meragui, lantas aku berfikir. Aku berfikir, lantas ku temui diri! "

Salam perjuangan dari:

Dskhairunnisa Ismail :)

Nota dari sahabat untuk QK : BARA


posted by Khairunnisa on , ,

2 comments


Di akhir zaman ini
Memegang Islam ibarat mengenggam bara api

Kepada diri
Mari lafazkan janji
Islam ini
Akan kau pegang erat
Perjuangan ini
Akan kau genggam rapat

Sungguh..
Panas memeras awas
Pedih menagih gigih
Bukti hidup beramal soleh
Hingga mulia ditentukan sahih
Kiranya kau layak terpilih

Sungguh..
Bila pegang tanganmu kejap
Bila genggam jejarimu kedap
Lemas di api akan merayap
Panas di bara kian lenyap
Rintih di bibir nian sunyi

Nyaman nikmat pula kan kau kecapi
Islam kau pegang penuh rahmat

Payung penaung manusia sejagat
Panas dan sakit hanya seketika


Nyaman dan nikmat untuk selamanya
Ah! Panas itu hanya menghidupkan..

Tidak sekali akan mematikan!!

Bara ini saya tujukan khas buat sahabat2 12 orang combat, kakak kesayangan (khairunnisa'), serta sahabat2 seperjuangan yang lain..(walau tidak saya sebutkan nama, kalian pasti mengerti)

by :jundatullah (http://jundatullah.blogspot.com)




Qalam Khairunnisa berbicara:

Syukran umi. Syukran sahabat-sahabat. Doakan diri ini terus teguh menggenggamnya......

SUARA SISWA - Kembali lagi


posted by Khairunnisa on ,

No comments


Mari bersama-sama menyaksikannya. MyEm0.Com

'Manusia gajah' dalam perut teksi


posted by Khairunnisa on

No comments


Aku pun berdiri di bibir jalan menunggu teksi. Sebuah teksi sampai, aku membuka pintu untuk masuk. Masuk ke dalam sebuah teksi samalah seperti memasuki sebuah dunia baru. Dua susuk yang tidak pernah berkenalan sepanjang hidup tiba-tiba akan berkongsi untuk sementara waktu dalam sebuah ruang sempit.

Seperti Stagecoach filem John Ford – manusia sering terperangkap dalam ruang dan waktu di mana mereka tidak memiliki pilihan – jika apa-apa berlaku.

Apabila memasuki teksi, mata aku sering liar memerhati untuk meneliti siapakah susuk yang akan memandu aku pulang ke rumah. Mata akan perpandangan. Pemandu dan penumpang – dua susuk ini akan menilai baik budi manusia sebaik sahaja pintu kereta dibuka dan ditutup kembali.

Seenak sahaja punggung aku duduk di atas tilam kerusi, maka mata aku liar mencari: apakah ada tasbih Masehi yang bergantungan sebagai cara untuk mejauhi diri daripada diganggu oleh mata-mata yang sering berkeliaran mencari kesalahan.

Adakah Patong Biksu yang berperut gendut terpaku di jubin kaca sebagai doa pembuka pintu rezeki yang lumayan. Atau tulisan-tulisan Jawi yang penuh dengan kata-kata Arab yang akan membawa harapan agar terselamat daripada kemalangan.

Mungkin ada terselit gambar Gautama atau Isa anak Mariam dari Nazareth di tepi laci kereta. Semua ini bahasa yang membawa tanda dan makna. Inilah kata-kata pengenalan daripada seseorang pemandu kepada penumpangnya.

Sebuah teksi adalah sebuah dunia untuk si pemandu. Dalam ruang kecil ini dia menjadi saksi alam – dia melihat, dia makan, dia minum dan dia berehat. Ingatkan kembali kisah si pemandu yang benama Travis Bickle yang dimainkan oleh De Niro.
Si pemandu ini melayari seluruh kota New York di waktu malam ketika matanya menolak tidur. Travis melegari malam sehingga jatuh cinta dengan Jodie Foster.

Apabila aku masuk ke dalam teksi, aku melihat si pemandu – agak telah berumur – rambutnya setengah putih. Aku cukup senang sekali apabila bersama dengan pemandu yang ramah. Tapi yang ini belum aku kenali ramah bahasanya. Jika pemandu ramah, ertinya perjalanan kami akan selesa walaupun perjalanannya berasak-asak.

Biasanya, akulah yang akan memulakan surah dengan bertanya – dari mana tadi? Sebaik sahaja soalan ini keluar, ertinya aku ingin berkenalan. Juga pertanyaan ini sebagai tanda yang menyatakan bahawa aku tidak memiliki niat jahat - untuk menyamun atau merompak.

Dari cermin pandang belakang dia memerhati muka aku. Dia menjawab. Lalu kami mesra bersembang. Dia memandu teksi selama 25 tahun. Dulu pernah menjadi pemandu kereta Tuan Mat Salleh – ketika Tanah Melayu baru merdeka.

Mencuba kerja-kerja lain tapi gagal. Kota ini adalah dunianya. Memandu adalah ilmunya. Ada lima anak – tiga telah berumah tangga. Dia telah menjadi datuk. Kini tinggal dengan isteri dan dua anak di Puchong.

Dia bertanya tentang aku. Lalu aku terangkan – aku tinggal dengan tiga ekor kucing dan seekor anjing. Dia ketawa. Setiap kali aku mendapat soalan ini, maka inilah jawapan yang akan aku berikan. Biasanya jawapan aku ini akan disusul dengan satu lagi petanyaan – kenapa tidak kahwin? Maka aku akan menjawab – aku belum cukup modal. Dia ketawa lagi.

Lalu aku pula bertanya apakah ini teksi sendiri. Dia menerangkan - bukan. Dia menyewa teksi ini. Dia tidak memiliki permit untuk memiliki sebuah teksi. Setiap hari dia wajib membayar 35 ke 40 ringgit kepadaa tuan empunya.

Lalu dia bercerita, empat jam awal kerjanya - ke hulu ke hilir di sekeliling kota, bukan untuk dirinya. Dia wajib menyediakaan 40 ringgit dahulu sebelum dirinya sendiri mendapat upah.

Kini dia menyatakan kerisauan – harga minyak naik, harga barang makanan naik. Dan bila hujan datang, rezeki bertambah sempit. Kereta yang berpusu-pusu di dalam kota akan menjadikan dia kehilangan banyak waktu.

Pernah dan semakin selalu dia hanya mendapat 15 ke 50 ringgit sehari. Tetapi si empunya teksi masih wajib dibayar sewanya dengan penuh. Ertinya dia terhutang.

Banyak teksi yang aku naiki – semua pemandu berkisah sedemikian. Amat jarang aku temui si pemandu yang juga si pemilik. Siapakah agaknya si pemilik teksi ini? Syarikat siapakah tuan empunya teksi-teksi yang berselirat dalam kota kita ini?
Alangkah lumayannya hidup tuan empunya teksi – tidak perlu bekerja, tidak perlu berhempas pulas. Hanya mengutip sewa.

Di jubin kereta, aku ternampak wajah Ganesha - terlekat. Ketika aku kecil, aku cukup hairan dengan wajah ini – lelaki berhidungkan belalai gajah. Kali pertama aku melihat muka ini ketika aku belum bersekolah lagi. Ketika itu tanah Melayu ini masih dimiliki oleh orang putih.

Aku ternampak 'manusia-gajah' ini di kotak bedi – rokok daun – dari India. Apabila aku mendewasa, barulah aku sedar bahawa nama 'manusia-gajah' ini ialah Ganesha - jelmaan seorang dewa yang akan membantu umat manusia dalam kesusahan.

Demi Zeus – inilah sifat manusia – mereka menyatakan terima kaseh dengan pelbagai cara. Di dalam bilik teksi yang sempit pun mereka bersujud kepada Yang Esa. Lorong-lorong hidup di bumi ini berselirat dan berselerak - semuanya menuju ke kota yang sama.

Kemudian aku teringat tentang satu berita yang baru aku baca: bahawa kerajaan telah menghebahkan satu dasar teksi yang baru. Semua teksi akan menjadi – pemandu dan sekaligus pemiliknya. Lalu aku surahkan berita baik ini kepadanya.

"Sekarang umur telah 62 tahun... apa saya boleh buat lagi? Kalau saya muda dahulu, bagus. Sekarang nak pandu lima jam satu hari pun susah," rungutnya.

Aku senyap apabila mendengar jawapan itu. Bayangkan selama 25 tahun dia memburuh – membanting tulang – tidak pernah mendapat kesenangan. Baru aku sedar umurnya telah 62 tahun. Dia lahir sebelum negara ini wujud. Dialah warga asli peribumi tanah ini. Tapi dia masih lagi mewajibkan dirinya memandu untuk mencari makan.

Teksi membelok ke lorong rumah aku. Aku pun sampai, membayar tambang dan dia beredar. Apabila teksi itu meluncur, maka disitulah berakhirnya persahabatan kami. Aku jarang akan menoleh lagi. Sesudah membayar tambang, aku menapak pulang.

Aku sedar, tidak mungkin aku akan bertemu sekali lagi dengan dia. Aku cukup yakin bahawa kemungkinan untuk bertemu sekali lagi cukup tipis kerana selama lebih sepuluh tahun - aku sering menggunakan khidmat teksi - hanya sekali aku berpeluang memasuki kembali teksi yang sama.

Aku tidak tahu berapa jumlah teksi dalam kota ini. Pasti banyak. Ia menjadikan pertemuan kali kedua amat susah. Mungkin juga si pemandu beralih pekerjaan. Mungkin juga beralih kawasan. Atau sepertinya, apabila umur telah larut, memandu teksi menjadi satu pekerjaan yang maha berat.

Apabila aku menaiki tangga rumah, aku teringat bagaimana sebahagian besar hidupnya hanyalah di dalam teksi. Lapan jam atau dua belas jam sehari dia belegar-legar di dalam teksi.

Kalau dicampurkan semua waktu itu, berapa tahun agaknya daripada jumlah 62 tahun hidupnya di atas bumi ini?


oleh : Hishamuddin Rais
Jul 13, 09
1:36pm

Knowledge & Arts tour '09


posted by Khairunnisa on ,

No comments



Semua dijemput hadir ke program 'Knowledge n Arts'

anjuran Young Muslim Project



dari 10am to 5pm



Antara tajuk-tajuk menarik ialah :


1. 'Is there a God' - Abdul Raheem Green

2. 'The Prophet in my IPOD' - Suhaib Webb

3. 'Its My Life - Muslim by choice or Muslim by chance' - Abdul Raheem Green

4. 'I love u but.. (love,sex,freedom and God)' - Suhaib Webb dan Dr Harlina

5. Q&A - Dr Harlina, Suhaib Webb dan Hussein Yee




Jom datang beramai-ramai,bawa kawan-kawan ramai-ramai


by: DSKhairunnisa


About

Blog Widget by LinkWithin